15 Lagu Dari Tahun 60an Yang Akan Segera Membawa Anda Kembali Ke Masa dan Menempatkan Anda Dalam Suasana Groovy — 2022

Apa yang terjadi pada tahun 60-an? Dari segi muzik, ia adalah masa pembinaan, berdasarkan kesan kemunculan Rock and Roll pada tahun 50-an, di mana Elvis Presley dan Chuck Berry meletakkan cetak biru, pemecah dasar dan menjadikan penyalaan itu menjadi satu juta yang lain ruang. Para seniman tahun 60-an menemukan diri mereka dalam dunia baru yang berani dan sementara dekad ini bermula dengan single 7 to di depan, ia berakhir dengan album menjadi sama penting, membentuk badan kerja, dan bukannya gambar. Tetapi apa sahaja formatnya, kekuatan lagu adalah kunci. Lagu-lagu yang sedang ditulis pada akhir tahun 60-an tidak dapat dibayangkan pada awalnya dan terdapat banyak faktor untuk ini, kebolehlakuan seksual, ubat-ubatan rekreasi yang mengubah fikiran dan pergerakan sosial budaya remaja yang ingin menentukan sendiri dengan apa yang bukan, iaitu anti-penubuhan dan pro-inovasi. Oleh itu, jika kita mendefinisikan tahun 60-an sebagai masa pembangunan, untuk apa itu menjadi asas muzik? Jawapannya adalah hampir semua jenis muzik yang anda gemari dan hargai hari ini seperti pop, rock, folk, metal, soul, dance atau funk. Lebih penting lagi, ia menetapkan rangka kerja bagaimana lagu ditulis dan dipersembahkan. Walaupun etos dari apa yang dapat diperjuangkan oleh sebuah band diciptakan, media mesej mereka akhirnya ada dalam lagu-lagu yang mereka tulis. Beberapa peraturan dasar, berikut adalah dua puluh lagu yang sangat mendasar, tetapi terbatas pada satu lagu per artis dan dalam setiap kasus, lagu itulah yang menentukannya. Timothy Leary terkenal berkata, 'Aktifkan, ikuti dan lepaskan.' Walaupun dua bahagian pertama kalimatnya pasti berlaku pada tahun 60 ′, lagu-lagu di sini tidak ada kaitan dengan putus sekolah, dengan cara mereka sendiri, semuanya membantu membentuk muzik dekad berikutnya dan masa depan dan dalam masa 1,000 tahun 60-an akan terus dipuja seperti masa Shakespeare dalam kesusasteraan sekarang. Oleh itu, baca dan ingat, hidupkan dan selaraskan, tetapi jangan putus.

1. Pesawat Jefferson ???? Arnab Putih

Grace Slick Jefferson Airplane mencipta dinasti yang luar biasa; artis dari Patti Smith, PJ Harvey hingga Florence Welch pastinya dipengaruhi oleh gaya, gimnastik vokal, dan liriknya yang halus. Bersamaan dengan Janis Joplin, Grace Slick membawa bendera untuk perintis wanita dalam muzik rock tahun 60-an, yang bukan merupakan prestasi yang berarti untuk arena yang merupakan taman permainan kanak-kanak lelaki. Tetapi Jefferson Airplane sama sekali tidak menunjukkan pertunjukan satu wanita, dan kumpulan itu membuat muzik pelik yang sangat luar biasa yang boleh anda mainkan. ‘Seseorang yang disukai’ menjadi lagu mereka yang paling terkenal, tetapi ‘White Rabbit’ adalah karya mereka, sebuah subversif dan sama sekali tidak merujuk kepada kesan ubat halusinogen yang menjadi sumber inspirasi bagi banyak pemuzik pada pertengahan hingga akhir 60-an. Apa yang menjadikan lagu 'White Rabbit' begitu penting adalah cara ia menyandingkan dua elemen penting yang muncul, sebagai kesimpulan, muzik tahun 60-an ketika dekad ini berakhir ???? tidak bersalah dan mengancam. Kesucian itu dilakukan dengan luar biasa, menggunakan kisah kanak-kanak sebagai asas untuk lirik, namun, latar muziknya adalah apa-apa tetapi, itu mungkin menjadi tema lagu untuk filem Hammer Horror. Tidak bersalah dan mengancam ini benar-benar hidup dalam festival pada akhir dekad ini, dan Jefferson Airplane memainkan 'White Rabbit' pada mereka berdua - Woodstock dengan kegembiraan dan keseronokan bermata lebar berbanding kegelapan dan tragedi Altamont. Jadi, inilah lagu yang memberikan sinopsis lewat 60-an untuk anda menganalisis isi hati anda, atau sebagai alternatif, anda boleh duduk dan mendengar muzik yang indah dan nikmati.



2. The Monkees - Lagu Porpoise (Tema Dari Kepala)

https://www.youtube.com/watch?v=sezVApK9rTk



Pada hari-hari sebelum American Idol dan The X-Factor, The Monkees adalah kumpulan 'buatan' pertama dan ketika panggilan keluar untuk ahli kumpulan yang harus tinggal di rumah yang sama, membuat rancangan TV hit berdasarkan The Three Stooges dan melepaskan rekod aneh, tidak ada kekurangan pemuzik yang boleh dipercayai yang mengikuti uji bakat. The Monkees menjadi hit seketika tetapi di mana mereka benar-benar membuat tanda pada tahun 60-an adalah ketika mereka memutuskan untuk melakukan perkara mereka sendiri. Setelah melepaskan diri dari rancangan TV mereka, mereka membuat filem berjudul 'Head' yang sangat subversif, dan 'Porpoise song' adalah lagu utama dari itu. Di wajahnya ini adalah salinan dan tampal Beatles era akhir, drum santai yang trippy dengan vokal yang sangat dihormati, tetapi apa yang menjadikannya mercu tanda seperti ini pada tahun enam puluhan adalah bunuh diri komersial yang dilakukan oleh kumpulan yang berjaya dan dihasilkan. dari mereka sebagai watak utama dalam rancangan The Truman, menyedari bahawa mereka menjalani kehidupan mereka di TV untuk kepentingan orang ramai. Kerana itulah kenyataan bagi The Monkees, mereka disatukan dengan cara yang sama seperti One Direction, sekumpulan individu tampan yang dirancang untuk memiliki daya tarik luas dan memasuki Beatlemania. Rancangannya berjalan dengan baik, dan memberikan beberapa lagu hebat dalam 'I'm a Believer' dan 'Last Train to Clarksville', tetapi 'Porpoise Song' merangkumi keunikan 60-an, mereka bosan menjadi boneka, dan memutuskan untuk melakukannya apa yang mereka terbaik, walaupun itu bermaksud mengucapkan selamat tinggal kepada peminat remaja mereka dan merekodkan penjualan.



3. Hitungan Lima - Reaksi Psikotik