Kristin Hannah Bercerita Tentang Novel Baharunya ‘The Women’ + Bagaimana Dia Bertukar Daripada Pengacara kepada Pengarang Terlaris — 2024



Filem Apa Yang Dapat Dilihat?
 

Kristin Hannah ialah pengarang terlaris dan memenangi anugerah bagi lebih daripada 20 cerita yang digemari, termasuk sensasi antarabangsa Nightingale , Yang Maha Esa dan Empat Angin . Dan novel terbarunya Wanita , keluar sekarang, menyampaikan salah satu ceritanya yang paling berkesan.





Berlatarkan zaman Vietnam, kisah ini mengikuti pelajar kejururawatan berusia 20 tahun Frances Frankie McGrath. Pada tahun 1965 apabila Frankie mendengar empat perkataan yang mengubah hidupnya: Wanita boleh menjadi wira. Selepas abangnya Finley keluar untuk berkhidmat, dia menyertai Kor Jururawat Tentera Darat dan mengikuti laluannya. Walaupun selepas perang yang berbahaya dari hari ke hari, cabaran sebenar yang dihadapi Frankie ialah pulang ke Amerika yang telah berubah. Dan walaupun Wanita ialah novel terbaharu Hannah, ia juga salah satu cerita tertuanya...kerana idea itu telah bersamanya selama lebih 20 tahun.

Dunia Wanita terperangkap dengan Kristin Hannah untuk membincangkan Wanita dan apa yang dia harap pembaca akan ambil dari cerita itu. Dia juga berkongsi bagaimana dia tersandung untuk menjadi seorang pengarang, yang memberi inspirasi kepadanya untuk menulis dan bahagian kegemarannya dalam proses penulisan. (Petunjuk: Secara teknikal ia bukan bahagian penulisan!)



Seorang peguam yang bertukar menjadi penulis, kerjaya Hannah sebagai #1 New York Times pengarang terlaris tiada dalam rancangan asalnya. Tetapi berjuta-juta pembaca di seluruh dunia bersyukur Hannah menemui bakatnya untuk mahir mencipta cerita yang indah dan penuh emosi tentang watak yang berani.



Di sini, Hannah memberi Dunia Wanita mengintip ke dalam proses penyelidikan dan penulisannya, inspirasi yang telah lama disimpan Wanita dan bagaimana, akhirnya, ia adalah cerita tentang kuasa penyembuhan jiwa persahabatan wanita.



Kristin Hannah The Women: kulit buku

Akhbar St. Martin, 2024

Dunia Wanita: Adakah anda sentiasa tahu anda mahu menjadi seorang pengarang? Apa - atau siapa - pada mulanya memberi inspirasi kepada anda?

Kristin Hannah: Saya bukanlah salah seorang daripada mereka yang sentiasa mahu menjadi seorang penulis. Sudah tentu saya adalah seorang pembaca yang hebat. Saya adalah kanak-kanak pada setiap percutian keluarga yang mempunyai hidung mereka dalam buku dan keluarga saya akan menjadi seperti Hei, lihat Grand Canyon di sebelah kiri anda!

Kemudian, semasa saya di sekolah undang-undang, ibu saya kalah dalam perjuangannya dengan kanser payudara. Suatu hari di hospital, saya mengadu tentang kelas saya dan dia berpaling kepada saya dan berkata, Jangan risau, anda akan menjadi seorang penulis pula. Ia adalah saat yang paling menakjubkan kerana saya benar-benar tidak menunjukkan minat terhadapnya — tiada kelas penulisan fiksyen, tiada apa-apa.



Dari situ, kami memutuskan untuk mula menulis novel bersama-sama. Kami memutuskan percintaan sejarah kerana itu adalah minatnya. Setiap hari selepas kelas, saya akan pergi ke perpustakaan dan halaman Xerox dan halaman maklumat penyelidikan. Pada waktu malam, kami akan meluangkan masa membayangkan buku ini yang akan saya tulis suatu hari nanti. Dari plot hingga watak, kami sangat seronok dengannya. Saya menulis adegan pembukaan sehari sebelum dia meninggal dunia. Oleh itu, dia tidak dapat membaca apa-apa, malangnya, tetapi saya sempat berbisik kepadanya: Saya memulakan buku kita itu.

WW : Adakah ini permulaan buku pertama anda?

Hannah: Nah, selepas ibu saya meninggal dunia, saya hanya memasukkan semuanya ke dalam kotak dan memasukkannya ke dalam almari saya dan meneruskan jalan yang saya lalui dalam hidup, iaitu menjadi seorang peguam. Jadi saya menjadi seorang peguam - saya lulus bar dan saya mula berlatih.

Beberapa tahun kemudian, saya mengandung anak saya dan saya mengalami kehamilan yang sukar. Saya terlantar di katil sejak 14 minggu dan tiada apa yang perlu dilakukan. Jadi suami saya berkata: Hei, bagaimana dengan buku yang anda dan ibu anda akan tulis? Itulah permulaan segalanya. Ketika itulah saya mengeluarkan halaman dari almari dan berfikir, Baiklah, saya akan menulis sebuah buku. Betapa sukarnya? Saya tidak mempunyai apa-apa selain masa.

Saya belum mempunyai kemahiran sebenar, tetapi saya mempunyai banyak masa dan saya pandai menulis dan meluahkan diri. Pada masa anak saya dilahirkan, saya mahu menjadi ibu di rumah. Jadi saya berfikir dalam hati, Baiklah, saya akan cuba menjadi seorang penulis dan jika saya boleh melakukannya sebelum dia berada di darjah satu, maka saya akan menjadi seorang penulis dan jika tidak, saya akan kembali dan menjadi seorang peguam. Saya tidak pernah menjual buku yang saya kerjakan dengan ibu saya, tetapi saya lakukan menjual buku pertama saya semasa anak saya berumur 2 tahun dan saya telah melakukannya sejak itu.

WW: Apa yang menarik anda ke era Vietnam Wanita ?

Hannah: Saya ingin menulis buku ini selama kira-kira 20 tahun! Saya fikir ia adalah kerana saya adalah seorang gadis muda semasa perang Vietnam. Saya berada di sekolah rendah dan menengah dan saya menontonnya dari luar. Kami adalah generasi yang dikeluarkan daripadanya.

Tetapi bapa kepada salah seorang teman wanita rapat saya berkhidmat di Vietnam. Dia ditembak jatuh dan hilang dalam aksi. Jadi saya berumur kira-kira 10 tahun apabila saya mendapat gelang tawanan perang saya sendiri - yang saya bincangkan dalam buku itu. Ideanya ialah gelang itu mempunyai nama askar dan anda memakainya sehingga dia pulang ke rumah. Saya memakai perkara ini selama bertahun-tahun dan bertahun-tahun dan dia tidak pernah pulang ke rumah. Malah, apabila internet mula-mula berlaku, salah satu perkara pertama yang saya lakukan ialah mencari dia untuk melihat sama ada dia sudah pulang ke rumah. Namanya hanya terpaut dalam ingatan saya. Dan kali ini di Amerika juga tersemat dalam ingatan saya.

Saya masih ingat protes, perarakan, kemarahan, perpecahan tentang perang dan saya masih ingat bagaimana doktor haiwan Vietnam dirawat apabila mereka pulang. Ia memberi impak yang besar kepada saya dan ia sentiasa menjadi sesuatu yang saya mahu kembali dan periksa. Tetapi saya tidak pernah tahu dengan tepat bagaimana untuk melakukannya. Ia adalah satu cerita yang besar. Saya pada asalnya datang dengan idea 20 tahun lalu tentang seorang jururawat, tetapi ia lebih kepada kisah cinta. Ia adalah novel yang sangat berbeza. Saya terus mengetepikan dan mengetepikan dan kembali kepadanya.

WW: 20 tahun adalah masa yang lama! Bilakah anda sebenarnya mula menulis cerita?

Hannah: Pada awal tahun 2020, Seattle telah berkurung dan kami sedang dilanda COVID. Saya terperangkap di dalam rumah saya di sebuah pulau kecil di mana tiada apa yang boleh dilakukan dalam keadaan terbaik dan saya memerlukan idea baharu. Saya baru sahaja membelok Empat Angin dan saya sedang memerhatikan pekerja penjagaan kesihatan yang berada di barisan hadapan untuk wabak itu dan saya melihat betapa letihnya mereka dan betapa banyak tekanan dan tekanan ke atas mereka. Saya rasa mereka patut dihormati dan diberi perhatian lebih.

Ketika itulah idea jururawat di barisan hadapan dan Vietnam semuanya bersatu. Negara berpecah lagi jadi terasa akrab. Semuanya terasa seperti era Vietnam dan saya fikir Okay, sudah tiba masanya. Ini bukunya. Saya akhirnya bersedia untuk menulisnya. Saya teruja untuk menyinari jururawat Vietnam dan doktor haiwan Vietnam serta perkhidmatan mereka dan membuat negara bercakap tentang perkara itu dan mengingati untuk mengucapkan terima kasih kepada mereka - itu adalah sesuatu yang saya gembira untuk menjadi sebahagian daripadanya.

WW: Buku anda sentiasa diselidik dengan baik dan itu terbukti dalam Wanita . Bolehkah anda berkongsi sedikit tentang proses penyelidikan anda?

Hannah: Saya meneliti segala-galanya. Saya meneliti era, politik, landskap, apa yang sedang berlaku, memilih tempat di mana latar belakang saya. Jelas sekali saya memilih Vietnam semasa perang, tetapi itu hanya separuh daripada buku. Jadi saya terpaksa memikirkan di mana Frankie berada pada awal dan akhir. Dan kemudian kotoran gaji sebenar penyelidikan adalah memoir ini yang telah ditulis oleh doktor haiwan Vietnam, lelaki dan wanita, tetapi terutamanya memoir jururawat. Yang saya dapati sangat menerangi disenaraikan di belakang buku.

Selepas saya meneliti, tugas saya ialah mengambil semua maklumat ini, mensintesiskannya dan mencipta dunia ini untuk pembaca yang berdasarkan fakta, tetapi juga dalam alam imaginasi saya. Dan itu adalah bahagian yang menyeronokkan dan menakutkan kerana sebaik sahaja saya menyelesaikan draf pertama, saya menyedari bahawa buat kali pertama, saya menulis novel sejarah di mana ramai pembaca saya akan sama ada mengharunginya atau mengenali seseorang yang pernah mengalaminya.

Kristin Hannah Wanita

The Women oleh Kristin Hannah dijual hari ini! Gambar diambil di New York.melalui Kristin Hannah di Instagram

WW: Adakah anda bercakap dengan veteran pada masa ini?

Hannah: ya. Doktor haiwan ini sangat penting bagi saya. Adalah penting untuk saya bersikap jujur ​​dan jujur ​​setakat yang saya boleh dalam lingkungan novel, jadi saya pergi mencari orang yang boleh memberitahu saya di mana saya betul dan di mana saya salah. Saya sangat bernasib baik untuk berhubung dengan seorang wanita bernama Diane Carlson Evans, yang menulis buku berjudul Menyembuhkan Luka .

Dia seorang doktor haiwan Vietnam dan pengasas Memorial Wanita Vietnam — dia adalah sumber yang tidak ternilai dan inspirasi sejati. Dia membantu menghubungkan saya dengan juruterbang helikopter, jururawat pembedahan, doktor dan beberapa orang lain untuk membaca detik-detik berbeza dalam buku itu. Tetapi, dalam satu cara, Diane adalah ibu baptis buku ini.

WW: Adakah anda mempunyai fasa kegemaran semasa menulis novel?

Hannah: Saya rasa hampir semua penulis sukakan kajian. Anda seperti, Oh, saya sedang membaca semua perkara yang sangat menarik ini dan saya pasti sebuah buku akan datang daripadanya. Jadi ia sangat bebas tekanan dan menyeronokkan kerana kami adalah pembaca dan kami suka membaca.

Jadi ya, saya suka penyelidikan. Sangat mudah untuk terus meneliti lama selepas masa anda harus mula menulis. Tetapi yang paling saya suka ialah mengedit. Saya suka menghabiskan buku, menyelesaikannya hingga akhir dan kemudian memecahkannya, memecahkannya dan bertanya kepada diri sendiri apa yang berkesan dan membayangkannya semula dengan cara yang berbeza. Jadi itulah proses kegemaran saya.

Bahagian yang paling saya gemari ialah menghasilkan idea dan sebenarnya berhimpun dan menjadi seperti Okay, ini adalah apa yang saya akan habiskan selama tiga tahun dalam hidup saya. Itu bahagian yang paling sukar.

WW: Adakah anda mempunyai sebarang ritual menulis? Kami ingin melihat proses anda!

Hannah: Saya sebenarnya menulis panjang lebar pada pad undang-undang kuning. Saya melakukan ini kerana saya boleh melakukannya di mana-mana sahaja. Saya boleh menulis di geladak belakang, saya boleh menulis di pantai, saya boleh menulis di mana-mana — dan ada juga sesuatu tentang tidak mempunyai kunci padam yang saya rasa sangat membebaskan. Ia hanyalah arus yang lebih terus dari idea ke halaman apabila saya menulis panjang lebar.

Setakat ritual, saya akan mengatakan ia adalah satu pekerjaan untuk saya. Saya bekerja waktu kerja. Saya dapati bahawa inspirasi bukan sahaja menyerang - anda perlu mencarinya. Jadi, jika anda sedang duduk di hadapan komputer atau pad undang-undang pada pukul 8 pagi dan anda memutuskan untuk menulis, anda berkemungkinan besar untuk mendapat inspirasi. Pepatah lama bahawa anda boleh mengedit halaman bertulis, tetapi bukan halaman kosong adalah sangat penting. Pada hari-hari awal — semasa lima buku pertama saya — saya menulis pada waktu tidur siang. Saya akan mempunyai satu setengah jam dan kemudian boom!

Saya belajar menulis atas permintaan dan saya tidak mempunyai banyak masa untuk memikirkan semula dan mengedit. Jadi apabila anak saya membesar dan apabila masa saya berkembang, proses saya akan berubah. Sekarang saya mempunyai sebaliknya. Saya mempunyai semua masa di dunia untuk menulis jadi saya perlu sangat berwaspada untuk melindungi masa keluarga, masa teman wanita, masa bercuti. Saya tidak mahu membiarkan diri saya berbelanja semua masa saya menulis hanya kerana saya memilikinya.

WW: Mari luangkan sedikit masa untuk menghargai Frankie! Dia adalah watak yang istimewa. Di mana anda mendapat inspirasi untuknya ?

Hannah: Tiada Frankie dalam kehidupan sebenar, tetapi watak Frankie datang daripada 5 atau 6 jururawat yang saya baca. Dia mewakili mereka dalam banyak cara. Kebanyakan wanita datang dari keluarga patriotik dan benar-benar muda ketika mereka pergi ke sana — sama seperti Frankie. Kebanyakan mereka mempunyai latihan kejururawatan yang sangat sedikit dan oleh itu hanya saya yang mencipta jururawat yang akan menceritakan kisah yang terbaik dan akan mewakili perubahan yang berlaku di Amerika dalam tempoh 10 hingga 15 tahun itu.

WW: Apa yang anda harap pembaca ambil dari kisah Frankie? Dan kisah rakan Frankie Barb dan Ethel?

Hannah: Pertama sekali, saya cinta Frankie. Daripada semua watak yang saya cipta, dia hanya mengalami lebih banyak pertumbuhan daripada hampir semua orang. Perjalanan Frankie adalah tentang mencari suaranya dalam masa yang penuh huru-hara ini dan rasa aman dan keyakinannya sendiri. Dia memilih siapa yang dia mahu menjadi dan sebaik sahaja dia mendapati kekuatan itu, dia kemudian mencari kekuatan selanjutnya untuk keluar dan membantu wanita lain yang dalam perjalanan pemulihan diri yang sama ini. Saya suka itu.

Berkaitan: 10 Buku ‘Found Family’ Yang Akan Menghangatkan Hati Anda: Dari Percintaan kepada Fiksyen Sejarah!

WW: Apa yang anda fikir mesej daripada Wanita adakah?

Hannah: Jika terdapat mesej dalam buku itu, ia adalah serampang dua mata: Ia adalah benar kepada diri sendiri dan ia adalah kepentingan teman wanita. Anda mempunyai Frankie, dan Barb dan Ethel — mereka adalah pasangan jiwa yang menjaga satu sama lain hari demi hari. Ketiga-tiga wanita yang sangat berbeza ini mungkin tidak akan menjadi kawan jika tidak, namun, dalam satu cara, mereka adalah kisah cinta yang hebat dalam novel ini.


Untuk lebih banyak buku hebat dan pengumpulan buku, lihat cerita ini:
Pengarang Terlaris Tessa Bailey Bercerita Tentang Buku Barunya ‘Fangirl Down’ + Mengapa Orang *Benar-benar* Membaca Romantik

Buku Kelab Buku Terbaik: 10 Pemutar Halaman, Daripada Romantik kepada Thriller kepada Fiksyen Sejarah

Buku Paling Dinantikan 2024: Daripada Fiksyen Sejarah kepada Romantik & Thriller!

Filem Apa Yang Dapat Dilihat?