Mengapa Billie Holiday Disasarkan Kerana Ketagihan Dadahnya — 2022

Billie Holiday menjadi sasaran kerana ketagihan dadah

Pada tahun 1930-an sebuah agensi kerajaan baru yang dikenali sebagai Biro Narkotik Persekutuan (FBN) dilahirkan di bawah pesuruhjaya pertamanya, Harry Anslinger. Anslinger terkenal kerana melancarkan 'perang terhadap dadah' pertama yang menyasarkan terutamanya opioid dan ganja menggunakan. Anslinger juga terkenal dengan komen rasis dan kebenciannya terhadap muzik jazz. Dipercayai secara meluas bahawa Anslinger menggunakan 'perang terhadap dadah' untuk menargetkan pendatang dan orang kulit yang tidak proporsional.

Contoh yang jelas mengenai perlakuan berbeza selebriti dengan ketagihan dadah dapat dilihat dengan Billie Holiday dan Judy Garland . Holiday adalah penyanyi jazz Afrika-Amerika yang membesar. Garland adalah seorang pelakon dan penyanyi berkulit putih, kelas menengah. Kedua-dua Holiday dan Garland menderita ketagihan dan alkoholisme yang teruk. Bagaimanapun, ras, kelas, dan jenis penggunaan dadah mereka menyebabkan perbezaan yang sangat besar dalam perlakuan mereka oleh undang-undang dan media.

Dadah yang berbeza ... Rawatan yang berbeza oleh FBN

Propaganda ganja

Amaran Terhadap Penggunaan Ganja / Flickr



Walaupun Holiday dan Garland sama-sama menderita ketagihan, jenis ubat yang mereka gunakan berbeza. Percutian kebanyakannya narkotik terpakai seperti ganja , heroin, dan kokain. FBN sangat berminat untuk menyasarkan penggunaan opioid seperti heroin, untuk mengekang ketagihan yang berleluasa di AS. Anslinger juga tidak menyukai ganja, walaupun dilaporkan tidak berbahaya seperti opioid. Ini menyumbang kepada Holiday menjadi sasaran FBN. Dia adalah seorang selebriti yang menggunakan ubat-ubatan yang sangat ingin mereka hapuskan. Percutian harus dijadikan contoh.



BERKAITAN: Rahsia Kotor Hollywood Lama



Sebaliknya, Judy Garland menyalahgunakan ubat preskripsi seperti amfetamin dan barbiturat. Pada masa itu amfetamin tidak diketahui menyebabkan ketergantungan dan sering diresepkan untuk merawat sejumlah penyakit. Amfetamin bahkan terdapat dalam pil diet. Oleh kerana penggunaan pil preskripsi Garland tidak secara haram, ia ditinggalkan sendiri oleh pihak berkuasa. Selain itu, menjaga imejnya sangat penting.

Faktor Kaum

Persembahan Percutian

Percutian di Carnegie Hall / Flickr

Adalah sangat naif untuk menunjukkan bahawa perbezaan dalam rawatan Holiday dan Garland tidak ada kaitan dengan faktor perkauman atau sosioekonomi. Penggunaan dadah Garland ditinggalkan media dalam usaha untuk menjaga imejnya yang tidak bersalah. Imej ini sangat penting untuk kerjayanya. Ketika Anslinger mendapat tahu tentang penggunaan dadah Garland, dia menegaskan bahawa MGM menghantarnya ke sanatorium, berkata , 'Saya percaya dia adalah wanita baik yang terperangkap dalam situasi yang hanya boleh memusnahkannya.' Anslinger memilih untuk tidak menganiaya dia kerana penggunaan dadah.



Percutian tidak diberikan kelonggaran ini. Dia adalah penyanyi jazz, hitam tanpa maaf, dan secara terbuka menggunakan dadah dan alkohol. Atas sebab-sebab ini, Holiday menjadi sasaran dalam perang salib Anslinger terhadap dadah. Dalam episod itu “Reefer Madness Pt. 2 ' daripada Teori konspirasi, podcast membincangkan debut lagu lagunya 'Strange Fruit' pada tahun 1939. Holiday menerima ancaman dari FBN, memperingatkannya untuk tidak menyanyikan lagu itu lagi atau disiasat untuk penggunaan dadah. Ironinya 'Buah Aneh' tidak ada kaitan dengan penggunaan dadah. Sebaliknya, ia meratapi tangisan orang Afrika-Amerika di Selatan. Setelah dikejar oleh FBN selama bertahun-tahun, mereka akhirnya dapat mengenakan caj dadah di Holiday. Pada tahun 1947 dia dijatuhi hukuman penjara satu tahun. Setelah dibebaskan, dia terus menjadi sasaran FBN tanpa henti.

Kematiannya yang Tidak Teratur

Memorabilia

Memorabilia Percutian & Garland / Flickr

Pada tahun 1959 Holiday meninggal dunia kerana kegagalan jantung dan paru-paru di Metropolitan Hospital New York . Semasa di hospital, Anslinger memerintahkan ejen FBN untuk memborgolnya ke katil hospitalnya untuk mendapatkan dadah. Dia dianiaya hingga hari dia meninggal pada usia 44 tahun. Liputan media mengenai kematian Holiday tertumpu pada ketagihan dan masa kecilnya yang sukar. Matahari Gurun diperhatikan bahawa Holiday 'mengabaikan kesihatannya' dan Time Magazine hanya menjalankan dua ayat untuk berita kematiannya.

Berbeza, Kematian Garland pada tahun 1969 ditandai dengan halaman dan halaman berita kematian. Overdosisnya dilihat sebagai akhir tragis untuk hidup yang bermasalah, tetapi dia tidak disalahkan atas perjuangannya dengan ketagihan. Sebagai perbandingan dengan Holiday, kematian Garland secara langsung berkaitan dengan overdosis pada barbiturat. Namun kerana banyak sebab, Holiday ditipu kerana ketagihan dadah. Kematiannya ditandai dengan sentimen kesalahan kerana ketagihan yang melanda hidupnya. Dia menjadi sasaran dan bukannya menawarkan bantuan untuk mengatasinya.

Klik untuk Artikel seterusnya