Ternyata Alice In Wonderland Sebenar Adalah Seorang Gadis berusia 11 Tahun yang Lewis Carroll Mengalami Perasaan Gementar — 2022

Anda mungkin lebih cenderung mengenali Charles Lutwidge Dodgson sebagai pengarang Britain Lewis Carroll. Dia menulis Alice's Adventures in Wonderland dan sekuelnya Through the Looking-Glass. Tetapi yang mungkin anda tidak ketahui adalah betapa eratnya hubungan yang dijalinnya dengan seorang gadis muda bernama Alice Liddell, Alice in Wonderland yang sebenarnya, dan inspirasi di sebalik novelnya. Hubungan ini telah banyak dipelajari dan diteliti, dengan banyak yang percaya bahawa ia mempunyai aspirasi Lolita-esque.

Dodgson menulis dengan nama samaran, dan yang pertama dalam siri ini, sering disingkat menjadi Alice in Wonderland, berpusat pada watak titular yang jatuh ke dalam lubang arnab dan bertemu dengan makhluk fantasi yang serius. Buku ini adalah salah satu dari beberapa buku yang telah mengekalkan popularitinya walaupun telah diterbitkan lebih dari 150 tahun yang lalu, seperti siri Little House On The Prairie milik Laura Ingalls Wilder.

Dodgson bukan sekadar penulis. Dia belajar matematik di Universiti Oxford dan merupakan jurugambar mahir. Foto-foto Charles Lutwidge Dodgson menarik kerana isi kandungannya. Lebih 50 peratus gambarnya yang masih hidup menggambarkan gadis-gadis pra-remaja. Lewis Carroll dan anak-anak berganding bahu. Dia mengasihi anak-anak, dan mereka mencintainya. Selama bertahun-tahun, banyak yang mempersoalkan hubungannya dengan gadis-gadis muda, walaupun tidak ada bukti yang meyakinkan bahawa dia bertindak atas dorongan yang tidak baik.



Dia menandakan hari pertama kali bertemu dengan Alice sebagai sangat penting

Pada 25 April 1856, Dodgson, 24 tahun, pertama kali bertemu dengan Alice dan adik-adiknya ketika mereka sedang bermain di sebuah taman. Dia kemudian menulis dalam buku hariannya bahawa tarikh itu mempunyai makna yang istimewa. Pada waktu itu, dia sibuk memotret katedral, dan gadis-gadis itu tertarik kepadanya. Keluarga kemudian memintanya untuk mengambil gambar mereka. Dia mempunyai pakaian dan mainan di studio untuk menghiburkan gadis-gadis itu.



Julia Margaret Cameron / Wikimedia Commons / Domain Awam



Caroll Mengembangkan Kisahnya yang Terkenal Setelah Menaiki Perahu Bersama Alice & Adiknya

Pada 4 Julai 1862, Dodgson menaiki kapal dari Oxford ke Godstow bersama Pendeta Robinson Duckworth, dan rakan baiknya Henry Liddell's, tiga anak perempuan: Edith berusia 8 tahun, Alice 10 tahun, dan 13 tahun Lorina. Pada masa itu, Dodgson adalah ahli matematik. Dia ditugaskan untuk menghiburkan anak-anak dan membuat cerita yang menggembirakan dengan banyak watak pelik dan tidak biasa. Dia menjadikan Alice sebagai protagonis.

Lewis Carroll / Wikimedia Commons / Creative Commons

Carroll Mempunyai Banyak 'Rakan Anak' Tetapi Alice Terutama Istimewa Bagi Dia

Pada tahun 1960, sejarawan Martin Gardner menerbitkan The Annotated Alice (semakan dibuat pada tahun 1999.) Dia menyatakan bahawa Carroll berteman dengan banyak gadis muda sepanjang hidupnya, tetapi Alice berbeza dengan yang lain.



'Perarakan panjang gadis-gadis kecil yang menawan (kita tahu hari ini bahawa mereka menawan dari gambar mereka) melewati kehidupan Carroll, tetapi tidak ada yang menggantikan cinta pertamanya, Alice Liddell. 'Saya mempunyai beberapa teman-teman sejak zaman anda,' dia menulis kepadanya selepas perkahwinannya, 'tetapi mereka adalah perkara yang berbeza.'

Lewis Carroll / Wikimedia Commons / Domain Awam

Gambar & Lukisannya Sebilangan Besar Gadis Muda Bogel atau Separuh Bogel Berumur 10-15 Tahun

Kekaguman Dodgson dengan gadis-gadis muda menyebabkan para penulis biografi memeriksa jenis hubungannya dengan anak-anak yang dia tulis, mengambil gambar, dan melukis. Sebilangan besar subjeknya adalah gadis berusia antara 10 dan 15 tahun. Walaupun sebahagian besar portfolio fotografinya hilang, lebih daripada 50 peratus pekerjaannya tertumpu pada potret gadis bogel atau separuh bogel. Ada yang berpendapat bahawa ini adalah bukti bahawa dia mungkin pedofil. Sebelum meninggal, dia menulis, 'Seorang gadis berusia sekitar 12 tahun adalah keindahan bentuk saya yang ideal.'

Namun, semasa era Victoria, tidak biasa gambar bogel kanak-kanak digambarkan pada kad pos, kad ulang tahun, atau karya seni. Kanak-kanak dianggap makhluk yang tidak bersalah. Penggambaran ini bukan bersifat seksual tetapi kesucian dan kesucian.

Lewis Carroll / Wikimedia Commons / Domain Awam

Hubungannya dengan Alice Tiba-tiba Berakhir & Ada yang Berfikir Kerana Dia Mahu Menikahi Anak 11 Tahun

Pada tahun 1863, sesuatu berlaku antara Dodgson dan Liddells yang memutuskan hubungan mereka sejak beberapa lama. Sebelum itu, dia melihat anak-anak hampir setiap hari. Para sarjana tidak tahu apa yang menyebabkan keretakan itu, tetapi Dodgson berhenti bersosial dengan Liddells selama beberapa bulan.

Setelah kematian Dodgson, halaman dalam buku hariannya telah dihapus yang mungkin memberikan sedikit pandangan. Florence Becker Lennon menulis di Victoria Through the Glass Glass (1945) bahawa Dodgson mungkin berminat untuk mengahwini Alice, yang berusia 11 tahun. Usulnya mungkin menakutkan keluarga kerana perkara seperti itu tidak dapat diterima, bahkan pada zaman Victoria.

Dodgson akhirnya berdamai dengan Liddells tetapi tidak pernah lagi menghabiskan masa dengan anak perempuan mereka. Pada tahun 1864, Dodgson menghadiahkan Alice bukunya, Alice's Adventures Under Ground. Pada tahun berikutnya, ketika Alice berusia 12 tahun, Dodgson menulis bahawa dia telah berubah sebagai seorang.

Lewis Carroll / Wikimedia Commons / Domain Awam

Halaman:Halaman1 Halaman2 Halaman3